Kevina Bali

all about balinesse life

Bali dan Pariwisata

Mengakhiri jaman prasejarah, Bali sudah dituju untuk melakukan pencarian dan perjalanan oleh para penekun spiritual. Rsi Markandeya tercatat sebagai tokoh spiritual dari Jawa yang pertama menjejakkan perjalanan di Bali. Perjalanan melakukan pencarian kesucian batin dan keseimbangan alam lalu menempatkan tonggak tatanan agama Hindu di lereng selatan Gunung Agung yang kini dikenal sebagai Pura Agung Besakih. Pura Basukian dipercaya sebagai tonggak pertama Rsi Markandeya bersama pengikutnya memastikan Bali sebagai tanah tujuan membangun nilai spiritual.

Bagai berkelanjutan, tatanan hidup spiritual secara simultan beriring dengan tata pemerintahan di Bali. Pemerintahan Dinasti Warmadewa disebutkan dalam berbagai naskah kuno amat mendukung kelangsungan hidup beragama dengan budaya dan adat setempat sehingga mengundang kedatangan tokoh-tokoh spiritual dan tanah Jawa. Kedatangan Empu Kuturan pada sektar abad 11 secara pasti mampu merekat tatanan hidup masyarakat lokal dengan tatanan Agama Hindu yang dibawa dari Jawa. Tatanan desa adat dengan konsep parhyangan sebagai personifikasi Tuhan dalam fungsi Tri Murti adalah upaya menampung penyatuan konsep lokal dengan konsep Hindu.

Perjalanan spiritual berlanjut dilakukan oleh tokoh Agama Hindu dari tanah Jawa. Penyatuan Nusantara oleh Majapahit adalah puncak dari perjalanan dan transformasi agama dan budaya lokal dengan budaya Hindu. Dalam perjalan waktu, Bali dan masyarakatnya kemudian menjalani keseharian mereka dengan tata kehidupan, agama, seni, dan budaya yang unik. Keunikan inilah kemudian, pada sekitar tahun 1579, menjadi perhatian seorang Belanda bernama Cornelis de Houtman yang melakukan perjalanan ke Indonesia untuk mencari rempah-rempah. Tanah yang subur, kegiatan pertanian dan keunikan budaya penduduknya dalam menjalani keseharian sungguh menjadi perhatian besar bagi ekspedisi de Houtman.

Berbarengan dengan Indonesia yang dikenal sebagai penghasil rempah-rempah, Bali mulai dikenal dunia dari sisi budaya. Penguasaan Belanda terhadap Indonesia pun pada sekitar abad 17 dan 18 tidak banyak memberi pengaruh pada kehidupan agama dan budaya di Bali. Hindu di Bali pada masa-masa itu bahkan memasuki masa kejayaan ketika kerajaan di Bali berpusat di Gelgel dan kemudian dipindah ke Smarapura (Klungkung). Awal abad 20, barulah Bali dikuasai oleh Belanda ditandai dengan jatuhnya Kerajaan Klungkung lewat Perang Puputan Klungkung tahun 1908.
Sarana Wisata

Sejak penguasaan oleh Belanda, Bali seolah dibuka lebar untuk kunjungan orang asing. Bali tidak saja kedatangan orang asing sebagai pelancong namun tak sedikit para pemerhati dan penekun budaya yang datang untuk mencatat keunikan seni budaya Bali. Dari para penekun budaya yang terdiri dari sastrawan, penulis, dan pelukis inilah keunikan Bali kian menyebar di dunia internasional. Penyampaian informasi melalui berbagai media oleh orang asing ternyata mampu menarik minat pelancong untuk mengunjungi Bali. Kekaguman akan tanah Bali lalu menggugah minat orang asing memberi gelar kepada Bali. The Island of Gods, The Island of Paradise, The Island of Thousand Temples, The Morning of the World, dan berbagai nama pujian lainnya.

Continue reading

August 23, 2011 Posted by | Tourism | , | Leave a comment

Tradisi Masyarakat Desa Trunyan

DESA Trunyan, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali, di sebelah timur Danau Batur, tampak mayat disemayamkan sanak saudara di bawah pohon kemenyan Trunyan. Keunikan itu hanya untuk mayat orang-orang tertentu saja.

Trunyan adalah desa kuna yang dianggap sebagai desa Bali Aga (Bali asli). Trunyan memiliki banyak keunikan. Daya tariknya paling tinggi adalah keunikan memperlakukan jenasah warganya. Trunyan memiliki tiga jenis kuburan yang menurut tradisi desa Trunyan, ketiga jenis kuburan itu diklasifikasikan berdasarkan umur orang yang meninggal, keutuhan jenasah dan cara penguburan.

Kuburan utama, dianggap paling suci dan paling baik. Jenazah yang dikuburkan pada kuburan suci ini hanyalah jenazah yang jasadnya utuh, tidak cacat, dan jenasah yang proses meninggalnya dianggap wajar (bukan bunuh diri atau kecelakaan).

Kuburan yang kedua disebut kuburan muda yang khusus diperuntukkan bagi bayi dan orang dewasa yang belum menikah. Namun tetap dengan syarat jenasah tersebut harus utuh dan tidak cacat.

Kuburan yang ketiga disebut Sentra Bantas. Kuburan ini khusus untuk jenasah yang cacat dan yang meninggal karena salah pati maupun ulah pati (meninggal secara tidak wajar misalnya kecelakaan, bunuh diri).

Dari ketiga jenis kuburan tersebut yang paling unik dan menarik adalah kuburan utama atau kuburan suci (Setra Wayah). Kuburan ini berlokasi sekitar 400 meter di bagian utara desa dengan dibatasi oleh tonjolan kaki tebing bukit. Untuk membawa jenasah ke kuburan harus menggunakan sampan kecil khusus jenasah yang disebut Pedau. Meski disebut dikubur, namun cara penguburannya unik, yaitu dikenal dengan istilah mepasah.

Jenasah yang telah diupacarai menurut tradisi setempat diletakkan begitu saja di atas lubang sedalam 20cm. Sebagian badannya dari bagian dada ke atas, dibiarkan terbuka, tidak terkubur tanah. Jenasah tersebut hanya dibatasi dengan ancak saji yang terbuat dari sejenis bambu membentuk semacam kerucut, digunakan untuk memagari jenasah. Di Setra Wayah ini terdapat 7 liang lahat terbagi menjadi 2 kelompok. Dua liang untuk penghulu desa yang jenasahnya tanpa cacat terletak di bagian hulu dan masih ada 5 liang berjejer setelah kedua liang tadi yaitu untuk masyarakat biasa.

Continue reading

February 22, 2011 Posted by | Art & Culture, History, Tourism | , , | 1 Comment

Bali Green & Clean

Pembangunan Daerah Bali berlandaskan pada kebudayaan yang dijiwai oleh Agama Hindu dengan filosofi Tri Hita Karana, bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, pelestarian budaya, dan lingkungan hidup, guna menuju masyarakat yang maju, aman, damai dan sejahtera (Bali Mandara). 

Provinsi Bali yang memiliki luas wilayah ± 5.636,66 km2 atau 0,29% dari luas daratan Indonesia, dengan jumlah penduduk daerah Bali 3.409.845 jiwa (tahun 2008) dimana tingkat pertumbuhannya 1,80% per tahun. Oleh karena itu, Bali memiliki keterbatasan yang nyata terhadap ketersediaan sumber daya alam, akan tetapi memiliki kekhasan budaya daerah dan jasa lingkungan alam yang merupakan potensi dan andalan sebagai modal dasar pembangunan.

Bali Green Province telah dicanangkan oleh Gubernur Bali pada tanggal 22 Pebruari 2010 bertepatan dengan pembukaan Konferensi UNEP ke-11 di Nusa Dua. Dan pada tanggal 20 Juli 2010 telah dilaksanakan workshop dengan melibatkan berbagai komponen masyarakat, membahas peta jalan (road map) menuju  Bali Green Province.

Bali Green Province adalah komitmen Pemerintah Provinsi Bali bersama Pemerintah Kabupaten/Kota se-Bali, swasta, LSM, Perguruan Tinggi, sekolah, Desa Pekraman dan seluruh komponen masyarakat Bali, dengan segala daya dan upaya untuk mewujudkan Bali yang bersih, sehat, nyaman, lestari dan indah bagi generasi kini dan akan datang menuju tercapainya Bali yang maju, aman, damai dan sejahtera (Bali Mandara).

Dalam mewujudkan Bali Green Province dikembangkan 3 (tiga) kebijakan dasar yang meliputi:

  1. Mendorong partisipasi masyarakat melalui pendidikan formal, informal dan non formal;
  2. Melakukan upaya bersama dan sinergis (kemitraan) dengan komponen swasta/pengusaha dalam menekan pencemaran dan perusakan lingkungan hidup;
  3. Meningkatkan kerja sama dengan seluruh komponen masyarakat melalui berbagai aktivitas nyata (gerakan) dalam mewujudkan Bali yang bersih, sehat, nyaman, lestari dan indah.

Kelestarian lingkungan hidup Daerah Bali menjadi komponen penting dalam mewujudkan visi Bali Mandara. Lingkungan hidup Daerah Bali yang lestari tidak saja akan mampu memberikan dukungan bagi kehidupan masyarakat dan pembangunan, juga akan menumbuhkan vibrasi spiritual (taksu), sehingga terwujudnya lingkungan yang aman, nyaman, dan damai guna peningkatan kesejahteraan dan kualitas hidup masyarakat. Dalam hubungan ini, untuk menuju Bali Green Province, Pemerintah Provinsi Bali menetapkan 3 (tiga) strategi dasar yakni :

  1. Melestarikan dan mengembangkan nilai-nilai budaya (kearifan lokal) yang berwawasan lingkungan hidup, termasuk berbagai aktivitas keagamaan baik yang berskala kecil, menengah maupun besar (Green Culture);
  2. Mewujudkan perekonomian Daerah Bali yang mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat, namun tetap dapat menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup untuk generasi masa kini dan yang akan datang (Green Economy);
  3. Mewujudkan lingkungan hidup Daerah Bali yang bersih dan hijau, sehingga dapat terbebas dari pencemaran dan kerusakan sumberdaya alam (Clean & Green).

Terlepas dari program dan kebijakan  yang dilakukan pemprov Bali, tentunya keberhasilan Bali Green Province sangat tergantung pada kesadaran, partisipasi dan dukungan secara sinergis semua komponen masyarakat Bali.

Sumber:

http://www.baliprov.go.id/programunggulan/2010/11/bali-green-and-clean

January 7, 2011 Posted by | Art & Culture, Health, Tourism | , , | Leave a comment

Monumen Bajra Sandhi

Monumen Bajra Sandhi  merupakan Monumen Perjuangan Rakyat Bali untuk memberi hormat pada para pahlawan serta merupakan lambang persemaian pelestarian jiwa perjuangan rakyat Bali dari generasi ke generasi dan dari zaman ke zaman serta lambang semangat untuk mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari 17 anak tangga yang ada di pintu utama, 8 buah tiang agung di dalam gedung monumen, dan monumen yang menjulang setinggi 45 meter. Lokasi monumen ini terletak di depan Kantor Gubernur Kepala Daerah Propinsi Bali yang juga di depan Gedung DPRD Propinsi Bali Niti Mandala Renon persisnya di Lapangan Puputan Renon.

Continue reading

July 2, 2010 Posted by | Architecture, Tourism | , , | Leave a comment

Taman Budaya Bali (Bali Art Centre)


Taman Budaya Bali (Bali Art Centre) wilayah dibagi menjadi 4 kompleks, yaitu:
– Kompleks Taman Suci (Kompleks Taman Suci) = Pura Pepaosan Beji, Bale Selonding, Bale
– Kompleks Tenang = Perpustakaan Widya Kusuma
– Kompleks setengah = Mahudara Exhibition Building, Bangunan Craft, Sculpture Studio, Rumah Seni dan Wantilan
– Kompleks ramai = Tahap Open Stage Ardha Candra dan tertutup Ksirarnawa (keduanya berlokasi di Sungai Selatan)

Continue reading

June 30, 2010 Posted by | Architecture, Art & Culture, Tourism | , | Leave a comment

Bali Heritage Culture

Deskripsi

Pulau Bali telah lama dicirikan di dunia sebagai “surga” terakhir di bumi, masyarakat tradisional terisolasi dari dunia modern dan perubahan-perubahan, yang penduduknya memiliki bakat seni yang luar biasa dan menguduskan cukup banyak waktu dan materi untuk upacara-upacara adat dan dewa-dewi – nya. Oleh karena itu, hubungan antara aspek berwujud dan tidak berwujud merupakan aspek utama dari warisan dan budaya Bali. Warisan budaya pulau berjalan di luar struktur fisik dan lanskap. Lebih daripada di tempat lain di semenanjung Indonesia, terdapat hubungan yang rumit antara lingkungan binaan, pengaturan alam dan kehidupan sosial dan keagamaan.

Bali adalah bagian dari kepulauan Indonesia, terletak di antara delapan dan sembilan derajat selatan khatulistiwa. Mencakup area seluas 563,300 hektar termasuk tiga pulau lepas pantai.

Kombinasi antara iklim tropis, hujan dan tanah vulkanis subur membuat Bali tempat yang ideal untuk budidaya tanaman; termasuk tumbuhnya padi, kelapa, cengkeh dan kopi. Kegiatan pertanian ini mempunyai pengaruh yang besar pada lanskap Bali, terutama dalam penciptaan beras teras. Selama seribu tahun terakhir, masyarakat Bali melakukan modifikasi yang menyesuaikan pulau mereka, terasering lereng bukit dan menggali kanal untuk mengairi lahan, memungkinkan mereka untuk menanam padi.
Continue reading

April 22, 2010 Posted by | Art & Culture, Tourism | , , | 4 Comments

Sejarah Pariwisata Bali

Kalau pada zaman Romawi orang melakukan perjalanan wisata karena kebutuhan praktis, dambaan ingin tahu dan dorongan keagamaan, maka pada zaman Hindu di Nusantara / Indonesia khususnya di Bali telah terjadi pula perjalanan wisata karena dorongan keagamaan. Perjalanan Rsi Markandiya sekitar abad 8 dari Jawa ke Bali, telah melakukan perjalanan wisata dengan membawa misi-misi keagaman. Demikian pula Empu Kuturan yang mengembangkan konsep Tri Sakti di Bali datang sekitar abad 11 kemudian Dang Hyang Nirartha (Pedanda Sakti Wawu Rawuh) pada abad ke 16 datang ke Bali sebagai misi keagamaan dengan titik berat pada konsep Upacara.

Perjalanan wisata internasional di Bali telah dimulai pada permulaan abad 20 dimana sebelumnya bahwa Bali diketemukan oleh orang Belanda tahun 1579 yaitu oleh ekspedisi (Cornellis de Houtman) dalam perjalanannya mengelilingi dunia untuk mencari rempah-rempah lalu sampai di Indonesia. Dari Pulau Jawa misi tersebut berlayar menuju ke Timur dan dari kejauhan terlihatlah sebuah pulau yang merimbun. Dikiranya pulau tersebut menghasilkan rempah-rempah. Setelah mereka mendarat, mereka tidak menemukan rempah-rempah. Hanya sebuah kehidupan dengan kebudayaannya yang menurut pandangan mereka sangat unik, tidak pernah dijumpai di tempat lain yang dikunjungi selama mereka mengelilingi dunia, alamnya sangat indah dan mempunyai magnet/daya tarik tersendiri. Pulau ini oleh penduduknya dinamakan Bali. Inilah yang mereka laporkan kepada Raja Belanda pada waktu itu.

Continue reading

August 5, 2009 Posted by | History, Tourism | , , | Leave a comment

Menikmati Sunset di Pelabuhan Tua Buleleng


Jika Anda sedang berada di Kabupaten Buleleng di Bali Utara, sempatkanlah untuk mampir di bekas Pelabuhan Buleleng. Selain bisa menikmati sisa kejayaan bekas pelabuhan terbesar di Bali ini, Anda juga bisa melihat sunset atau matahari terbenam yang sangat indah.

Pelabuhan tua ini terletak di pesisir utara Kota Singaraja. Bekas pelabuhan terbesar dan tersibuk di Bali ini terletak di sebelah utara Kota Denpasar, dapat ditempuh dalam waktu 2 hingga 2,5 jam.

Untuk bisa masuk ke dalam areal pelabuhan tua ini, pengunjung yang datang hanya dikenai tiket masuk kendaraan sebesar Rp 1000.

Di dalam areal pelabuhan tua ini, pengunjung bisa melihat keindahan Klenteng Lie Gwan Cong, tempat ibadah umat Tridarma. Klenteng tua berusia ratuan tahun ini menjadi saksi sejarah kejayaan pelabuhan ini di masa lalu, mulai kedatangan para pedagang dari luar negeri hingga kedatangan pasukan penjajah mulai Belanda hingga Jepang.

Continue reading

June 29, 2009 Posted by | Tourism | , , | Leave a comment

NUSA LEMBONGAN ALTERNATIF LOKASI WISATA YANG MASIH “PERAWAN”


Pesona keindahan Nusa Lembongan kini sudah tidak asing lagi di telinga setiap orang yg berkunjung ke Bali. Bali yang biasanya dikenal dengan deburan ombak pantai Kuta, pesona kecantikan Pura Tanah Lot, keagungan Pura Besakih atau romantisme sunset di pantai Dreamland.. kini dilengkapi dengan pesona keindahan alam Nusa Lembongan dengan pasir yang putih serta wisata bahari yang akan membuat liburan Anda menjadi kenangan yang tidak terlupakan.

Nusa Lembongan adalah salah satu pulau kecil dari tiga pulau kecil yang terletak di sebelah tenggara Bali, yakni: Nusa Pedida, Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan. Gugusan tiga pulau yang merupakan bagian dari Kabupaten Klungkung dipisahkan dari Pulau Bali dengan Selat Badung. Untuk mencapai Nusa Lembongan, dari Bali harus menyeberangi selat kecil dari Pelabuhan Padangbai – Karangasem atau dari Sanur – Denpasar dengan waktu tempuhnya sekitar 1 – 1,5 jam dengan biaya berkisar 25.000 – 50.000 dengan public boat.

Tidak seperti di Kuta, Tanah Lot, Dreamland.. sesampainya di Nusa Lembongan, Anda akan disambut pantai yang berpasir putih dengan laut yang jernih dengan berbagai jenis ikan berwarna-warni serta trumbu karang yang indah dan beraneka warna… alamnya yang masih “perawan” yang belum tersentuh oleh tangan-tangan jahil, tetapi walaupun masih alami di sana sudah dilengkapi beberapa fasilitas yang siap memanjakan Anda seperti: hotel/bungalow, restoran, tempat pertunjukan kesenian, sampai objek wisata laut untuk menyelam dan menyaksikan terumbu karang yang indah di dalamnya.

So buat yg pengen mengisi liburan ke Bali.. tidak ada salahnya berkunjung ke Nusa Lembongan..

June 22, 2009 Posted by | Tourism | | 8 Comments

Art Shop Perak Disulap Jadi Toko Oleh–Oleh

Semakin sepinya wisatawan asing ataupun domistik untuk membeli kerajinan perak, tak ayal banyak para pengusaha perak di Celuk, menyulap art shopnya menjadi toko oleh–oleh khas Bali.

Seperti yang terlihat di Celuk Silver, art shop yang menjual kerajinan tangan perak ini dirubah menjadi pasar oleh–oleh Jajanan khas Bali Celuk, Gianyar.

Seperti yang disampaikan oleh Manager Jajanan Khas Bali, Agus Zambrud, art shop kerajinan perak sudah dirubah peruntukannya sejak setahun lalu. Alasan, perubahan ini tak terlepaskan karena lesunya penjualan kerajinan perak.

Continue reading

June 22, 2009 Posted by | Silver Jewelry, Tourism | , | 3 Comments

   

  • Archives

  • Blog Stats

    • 135,772 hits
  • Recent Posts

  • ardha candra arsitektur art center artshop asta bhumi asta kosala kosali bajra sandhi bali bali kite festival barong bbm breakfast buleleng cara celuk chevrolet culture dahsyat emas galungan gambelan gamelan gedung gong kebyar healthy hemat heritage ideal janger jegog jembrana joged kadar kerajinan kesehatan kite layang-layang melasti merawat mobil monumen museum museum bali ngaben nyepi obat obyek wisata ogoh-ogoh pande pariwisata pelabuhan pelebon perak perhiasan perpustakaan pesta kesenian bali pete pitra yadnya PKB sarapan sejarah Seks seksual seni situs sudamala sunset tahun baru saka tamblingan tari tari baris tari pendet tema tips tradisional
  • Event

    June 15 - July 13, 2013

    Bali Art Festival XXXV 2013
    “Taksu : Membangkitkan Daya Kreatif dan Jati Diri”
    Please visit http://www.baliculturegov.com or contact: 0361. 243 621 for detail information & schedule

    kitefest2009

    July, 2013

    The annual event takes place around July or August as the strong wind heads for Padanggalak, Sanur, where the festival is held. Never imagine numerous small colourful kites decorate the blue sky above Sanur beach as the festival shows off various forms and colours of giant kites of 10-meter width. It is really about the competition of Balinese's creativity.

    bali10k

    August, 2013

    The month of August in Bali witnesses the great commemoration of the anniversary of Bali Province that takes place on August. The running competition takes participation of elite athletes from international, national, public and students. As part of sport tourism, this event is expected to draw a big number of tourists to highlight this event on their holiday agenda.

    sanurfest

    September 26th - 30th, 2013

    Amongst the foreign arrivals, Europe particularly, Sanur suits their best taste. The green view of villages in Sanur area which is well sustained inspires the organization of Sanur Village Festival that brings along a series of cultural events, music shows and culinary festival, also dance performances and water sports activities. Besides, through this event, the villagers around Sanur can merge with international community.

    kutakarnival2008

    October, 2013

    The carnival that takes place in the most famous tourist spot in Bali, Kuta beach, is usually held towards end of the year, like in October or September. It is a complete annual occasion consisting of beach sports, art and cultural, food festival, and painting exhibition centered at bursting Kuta.

    nusaduafiesta

    November, 2013

    Taking place in the best tourist spots, Nusa Dua and Peninsula Island, an annual festivity of Nusa Dua Fiesta is scheduled in October. The special 4-day occasion combines art and cultural activity, sport, music and exhibition also.

  • Partner

    Bali Post
    BaliBlogger
  • SAMSUNG Galaxy S4 [i9500] - White
    APPLE iPhone 5 16GB by Telkomsel - Black
  • %d bloggers like this: