Kevina Bali

all about balinesse life

Bali Heritage Culture

Deskripsi

Pulau Bali telah lama dicirikan di dunia sebagai “surga” terakhir di bumi, masyarakat tradisional terisolasi dari dunia modern dan perubahan-perubahan, yang penduduknya memiliki bakat seni yang luar biasa dan menguduskan cukup banyak waktu dan materi untuk upacara-upacara adat dan dewa-dewi – nya. Oleh karena itu, hubungan antara aspek berwujud dan tidak berwujud merupakan aspek utama dari warisan dan budaya Bali. Warisan budaya pulau berjalan di luar struktur fisik dan lanskap. Lebih daripada di tempat lain di semenanjung Indonesia, terdapat hubungan yang rumit antara lingkungan binaan, pengaturan alam dan kehidupan sosial dan keagamaan.

Bali adalah bagian dari kepulauan Indonesia, terletak di antara delapan dan sembilan derajat selatan khatulistiwa. Mencakup area seluas 563,300 hektar termasuk tiga pulau lepas pantai.

Kombinasi antara iklim tropis, hujan dan tanah vulkanis subur membuat Bali tempat yang ideal untuk budidaya tanaman; termasuk tumbuhnya padi, kelapa, cengkeh dan kopi. Kegiatan pertanian ini mempunyai pengaruh yang besar pada lanskap Bali, terutama dalam penciptaan beras teras. Selama seribu tahun terakhir, masyarakat Bali melakukan modifikasi yang menyesuaikan pulau mereka, terasering lereng bukit dan menggali kanal untuk mengairi lahan, memungkinkan mereka untuk menanam padi.

Sungai mengaliri seluruh Bali dan aliran air terus menerus mendukung kegiatan pertanian. Sistem irigasi yang rumit telah dibuat untuk mengambil manfaat maksimal dari air. Dalam wujud rasa syukur terhadap air, yang memungkinkan kegiatan pertanian, masyarakat Bali membuat persembahan di mata air. Sistem irigasi ini juga memungkinkan koordinasi yang dikenal sebagai koperasi subak. Organisasi tersebut adalah sebuah organisasi demokratis di mana para petani ladang yang diberi makan oleh sumber air yang sama, bertemu secara teratur untuk mengkoordinasikan penanaman, untuk mengontrol distribusi air irigasi dan untuk merencanakan pembangunan dan pemeliharaan kanal dan bendungan, serta mengatur upacara persembahan dan festival pura subak.

Nasi adalah makanan utama di Bali dan orang Bali percaya bahwa beras adalah karunia para dewa. Buah pertama diberikan kembali kepada dewa-dewa dan upacara-upacara rumit menyertai setiap tahap pertumbuhan tanaman padi.

Sama dengan unsur-unsur alam ini, agama Hindu mendominasi kehidupan sehari-hari di Bali. Kosmologi Hindu ada pada tiga tingkat: dewa-dewa berada di atas puncak gunung, setan/ kekuatan jahat berada di bawah bumi dan laut, dan dunia manusia di antara keduanya. Pura adalah tempat pertemuan antara manusia dan dewa. Banyak ritual berusaha untuk menjaga harmoni, yang juga ada di mikro kosmos – pegunungan, laut dan tanah – dan yang membayangkan di mana-mana dalam tata letak desa-desa, rumah, dan pura-pura dan bahkan dalam tubuh manusia. Filosofi ini alam semesta-Tri Hita Karana mengatur lansekap candi dan lingkungan sekitarnya.

Desa di Bali adalah jaringan ketat sosial, agama dan lembaga-lembaga ekonomi, di mana setiap orang di pulau adalah bagian. Banjar, atau asosiasi desa adalah bentuk yang cerdik pemerintah daerah yang unik di Bali. Asosiasi ini mengatur kehidupan sehari-hari dengan sangat rinci sesuai dengan hukum setempat.

Tiga cluster diusulkan untuk situs Warisan Dunia prasasti dengan kemungkinan perpanjangan dari kompleks Pura Besakih masuk sebagai tambahan, yang sedang pada proses sosialisasi:

– Persawahan Jatiluwih, desa-desa tradisional di wilayah Tabanan bersama-sama dengan sawah sekitarnya;

altsawah terasiring Jatiluwih

– Taman Ayun, keloompok ‘kompleks candi utama;

altTaman Ayun

– Sebuah kelompok delapan (8) kuil sepanjang lembah sungai Pakerisan

altCandi Batu

– Pura Besakih untuk kemungkinan pertambahan.

altPura Besakih

Keseluruhan situs tersebut mewakili Budaya Bali dalam hubungannya sebagai pengenal Bali terhadap dunia internasional.

Sawah yang berteras Jatiluwih menjelaskan ciri khas sosial dan sistem rekayasa Subak, yang merupakan perwujudan filsafat Bali Tri Hita Karana.

Pura Taman Ayun adalah perwakilan senyawa penting tradisi yang berkelanjutan dalam agama, konstruksi Pura, kegiatan seremonial dan kohesi sosial.

Kompleks candi, situs arkeologi dan lansekap di sepanjang Sungai Pakerisan, mengungkapkan perkembangan sejarah arsitektur agama dan konsep yang jelas kesaksian dari kosmologi Hindu-Bali konsep Tri Hita Karana, Tuhan, manusia dan lingkungan alam saling terkait satu sama lain.

Pembenaran untuk Nilai Universal yang Luar Biasa
Pernyataan keaslian dan / atau integritas

Kebudayaan Provinsi Bali merupakan manifestasi luar biasa unik doktrin kosmologis Bali. Ini adalah cerminan nyata Bali, ide-ide dan kepercayaan yang berakar pada dasarnya dalam konsep Tri Hita Karana, yaitu kesadaran akan kebutuhan untuk selalu menjaga hubungan yang harmonis antara Tuhan, Manusia, dan Alam dalam kehidupan sehari-hari. Seperti konsep tertentu sebenarnya adalah bukti kejeniusan Bali yang kreatif dan tradisi budaya yang unik sebagai hasil dari interaksi manusia yang panjang, khususnya antara Bali dan India. Semua situs-situs kelompok Lansekap Kebudayaan juga secara langsung menunjukkan kemampuan Bali untuk membuat doktrin-doktrin kosmologis mereka yang unik dan dipraktekkan nyata dalam kehidupan sehari-hari mereka melalui perencanaan tata ruang dan pemanfaatan lahan (lansekap budaya), penataan pemukiman, arsitektur, upacara-upacara dan ritual, seni, dan organisasi sosial. Memang pelaksanaan konsep telah terbukti menghasilkan lanskap budaya yang indah. Semua prestasi pantas dihargai sebagai nilai universal yang luar biasa.
Perbandingan dengan sifat serupa lainnya

Lanskap budaya Provinsi Bali adalah entitas yang unik yang terlaksana dari filsafat Bali yang unik, Tri Hita Karana. Pada dasarnya, filosofi ini menegaskan bahwa kebahagiaan, kemakmuran, dan kedamaian hanya dapat tercapai jika Tuhan, manusia, dan alam hidup dalam harmoni.

Mengatur filosofi ini merupakan contoh luar biasa hubungan harmonis antara supranatural (Tuhan), manusia,   dan alam. Pura-pura yang menjadi ciri khas pemandangan dan upacara yang dilakukan di sana mewujudkan keinginan Bali untuk mencari hubungan yang harmonis dengan Tuhan. Sosio-organisasi keagamaan yang bertanggung jawab untuk menjaga lansekap, termasuk organisasi irigasi Subak, adalah kendaraan untuk menjaga hubungan yang baik di antara umat manusia. Sementara itu, bagaimana membangun Bali, seperti memilih lokasi kuil mereka dan desain, membangun fasilitas irigasi, dan membuat teras-teras sawah mereka, menunjukkan komitmen mereka untuk menjaga hubungan harmonis dengan lingkungan mereka. Susunan harmonik lanskap alam dan lingkungan binaan cerdik menggambarkan adaptasi ke sebuah pulau kecil dengan gunung berapi yang masih aktif dan topografi lingkungan.

Sebuah penelitian telah dilakukan untuk mencari kemungkinan pembanding Pandangan Budaya Provinsi Bali. Dalam kepulauan Indonesia, hampir tidak ditemukan sebuah lanskap budaya yang sebanding. Meskipun beberapa petak sawah ada di Sumatera dan Sulawesi, tidak ada yang rumit dibandingkan dengan organisasi irigasi Subak di Bali. Sawah teras Sumatra dan Sulawesi tidak memiliki kuil khusus atau ritual yang mencirikan Pandangan Kebudayaan Provinsi Bali. Selanjutnya, pembentukan teras sawah Sumatra dan Sulawesi adalah pertimbangan yang lebih teknis, sementara lanskap di Bali diciptakan sebagai manifestasi dari Tri Hita Karena filsafat.

Di luar Indonesia, sawah Filipina Cordillera di Luzon, Filipina, dapat dibandingkan dengan sawah teras dari Subak Jatiluwih di Tabanan. Yang pertama didirikan sekitar 2000 tahun yang lalu dan diberi makan oleh sistem irigasi kuno. Air mengalir dari hutan hujan di atas Gunung Ifugao. Pada tahun 1995, persawahan Banaue dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia. Seperti di Jatiluwih, sistem irigasi yang Banaue didukung oleh organisasi tradisional, teknik pertanian, ritual dan sistem kepercayaan. Namun, ritual dan sistem kepercayaan serta organisasi di balik sistem tersebut adalah sangat berbeda. Ifugao ritual dan sistem kepercayaan Hindu tidak memiliki persamaan sama sekali, sementara ritual di Bali dan sistem kepercayaan telah sangat dipengaruhi oleh Hinduisme. Hal ini dapat dilihat dalam terjadinya candi kecil di teras beras Jatiluwih yang didedikasikan untuk Sri, dewi padi. Selanjutnya, struktur Jatiluwih sistem irigasi (subak) memiliki akar dalam Tri Hita Karana, esensi dari kosmologi Bali. Oleh karena itu, sawah Jatiluwih merupakan fenomena unik yang sangat berbeda dengan yang lain dibandingkan Ifugao atau sistem teras padi di dunia.

Mengenai kuil batu di sepanjang Sungai Pakerisan dan Petanu, Bernet-Kempers (1977) menyarankan karena kemiripannya dengan gua Ajanta dan Ellora candi ditemukan di dekat Aurangabad, Deccan (India). Namun, harus ditekankan di sini bahwa filosofi di balik kuil batu di India dan orang-orang Bali adalah benar-benar berbeda. Tidak seperti di India, sebuah kuil Bali ini mungkin tempat ritual megalitik dan dipersembahkan kepada ilahi tertentu raja atau tokoh bukan dewa tertentu (Ramseyer, 2002). Terlebih lagi, semua kuil termasuk dalam Pemandangan Kebudayaan Provinsi Bali selalu berhubungan dengan air yang dianggap sebagai zat yang paling penting sebagai sarana untuk menjaga hubungan yang harmonis antara Tuhan, manusia, dan lingkungan (Tri Hita Karana). Filsafat tersebut tidak ada di candi batu India.

Sumber : http://www.baliculturegov.com

April 22, 2010 - Posted by | Art & Culture, Tourism | , ,

4 Comments »

  1. visit my website to see more info about bali

    Comment by jul | June 30, 2010 | Reply

    • Thanks for suggestion-nya, nanti saya cek di tkp.
      sama2 kita ajegkan Bali melalui blog2 yang memperkenalkan kebudayaan bali.

      salam

      Comment by kevinabali | June 30, 2010 | Reply

  2. Ne mare Nak Bali adane…!!! Tapi mulai skarang kita harus waspada Bli…!!! Liu pendatang2 ane lakar ngae usak Bali pada teka ke pulau iragane… Jlema2 ne totoan ingin menguasai pulau Bali secara tidak langsung… Iraga Krama Bali patut waspada… De banga jleme2ne totonan berkembang… Baang berkembang, ia lakar nginjek iraga…!!!

    Comment by Putu adiyasa | March 1, 2011 | Reply

    • SETUJU, sering kita orang bali memberi peluang kpd orang luar datang & menetap di bali. banyak orang bali mengkavling tanah (1-2 are) karena kepentingan materi sehingga akan menambah para pendatang ke bali yg semakin padat & kumuh. orang bali yg jual property di bali ga sadar kalo mereka menjual tanah bali dan memudahkan orang luar bali punya rumah di bali. Orang luar cuma mencari enaknya saja tanpa pernah beryadnya untuk kepentingan Bali.
      salam

      Comment by kevinabali | July 22, 2011 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Archives

  • Blog Stats

    • 127,997 hits
  • Recent Posts

  • ardha candra arsitektur art center artshop asta bhumi asta kosala kosali bajra sandhi bali bali kite festival barong bbm breakfast buleleng cara celuk chevrolet culture dahsyat emas galungan gambelan gamelan gedung gong kebyar healthy hemat heritage ideal janger jegog jembrana joged kadar kerajinan kesehatan kite layang-layang melasti merawat mobil monumen museum museum bali ngaben nyepi obat obyek wisata ogoh-ogoh pande pariwisata pelabuhan pelebon perak perhiasan perpustakaan pesta kesenian bali pete pitra yadnya PKB sarapan sejarah Seks seksual seni situs sudamala sunset tahun baru saka tamblingan tari tari baris tari pendet tema tips tradisional
  • Event

    June 15 - July 13, 2013

    Bali Art Festival XXXV 2013
    “Taksu : Membangkitkan Daya Kreatif dan Jati Diri”
    Please visit http://www.baliculturegov.com or contact: 0361. 243 621 for detail information & schedule

    kitefest2009

    July, 2013

    The annual event takes place around July or August as the strong wind heads for Padanggalak, Sanur, where the festival is held. Never imagine numerous small colourful kites decorate the blue sky above Sanur beach as the festival shows off various forms and colours of giant kites of 10-meter width. It is really about the competition of Balinese's creativity.

    bali10k

    August, 2013

    The month of August in Bali witnesses the great commemoration of the anniversary of Bali Province that takes place on August. The running competition takes participation of elite athletes from international, national, public and students. As part of sport tourism, this event is expected to draw a big number of tourists to highlight this event on their holiday agenda.

    sanurfest

    September 26th - 30th, 2013

    Amongst the foreign arrivals, Europe particularly, Sanur suits their best taste. The green view of villages in Sanur area which is well sustained inspires the organization of Sanur Village Festival that brings along a series of cultural events, music shows and culinary festival, also dance performances and water sports activities. Besides, through this event, the villagers around Sanur can merge with international community.

    kutakarnival2008

    October, 2013

    The carnival that takes place in the most famous tourist spot in Bali, Kuta beach, is usually held towards end of the year, like in October or September. It is a complete annual occasion consisting of beach sports, art and cultural, food festival, and painting exhibition centered at bursting Kuta.

    nusaduafiesta

    November, 2013

    Taking place in the best tourist spots, Nusa Dua and Peninsula Island, an annual festivity of Nusa Dua Fiesta is scheduled in October. The special 4-day occasion combines art and cultural activity, sport, music and exhibition also.

  • Partner

    Bali Post
    BaliBlogger
  • SAMSUNG Galaxy S4 [i9500] - White
    APPLE iPhone 5 16GB by Telkomsel - Black
  • %d bloggers like this: