Kevina Bali

all about balinesse life

Sejarah Permuseuman di Bali

Ide awal untuk mendirikan museum di Bali disebabkan oleh adanya gejala semakin banyak benda-benda budaya Bali dibawa ke luar negeri. Sesuai dengan gejala yang disinyalir oleh Bosch, apabila hal tersebut tidak diantisipasi, maka akan terjadi suatu proses pemiskinan kebudayaan.

Gagasan untuk mendirikan museum ini muncul atas prakarsa oleh Asisten Residen Bali dan Lombok bernama Mr. W.F.J. Kroon yang pada saat itu berkedudukan di Singaraja. Untuk mewujudkan bangunan tersebut dibentuk suatu perkumpulan bernama Yayasan Bali Museum. Anggotanya terdiri dari Dr. W.F. Stutterheim, Walter Spies, Dr. R. Goris, Ir. Th.A. Resink serta pecinta kebudayaan Bali antara lain I Gusti Alit Ngurah dan I Gusti Bagus Negara. Kepada mereka dipercayakan suatu tanggung jawab guna mengemban serta mencegah mengalirnya benda-benda budaya keluar Bali, karena sudah tersedianya wadah untuk menyelamatkan benda tersebut sehingga pemiskinan budaya Bali dapat dihindari.

Gagasan tersebut direalisasikan pada tahun 1910 dengan mempercayakan penanganan bangunan museum kepada undagi (arsitek) I Gusti Ketut Kandel dari Banjar Abasan dan I Gusti Ketut Rai dari Banjar Belong, dibantu oleh putra-putra Bali lainnya. Sebagai konsultan teknis untuk segi persyaratan museum adalah seorang arsitek berkebangsaan jerman bernama Curt Grundler.

Setelah melalui tahapan pengerjaan disertai kerja keras, akhirnya bangunan museum pada areal seluas 2.600 m2 yang berarsitektur tradisional Bali dengan perpaduan pola pura (tempat suci agama Hindu) dan puri (istana raja) ini selesai. Pada tanggal 8 Desember 1932 museum ini dibuka untuk umum dengan nama Bali Museum dibawah pengawasan Yayasan Bali Museum. Selanjutnya tanggal 5 Januari 1965, Bali Museum diserahkan secara resmi kepada pemerintah pusat dibawah naungan Lembaga Museum-museum Nasional dan dalam tahun 1966 selama kabinet Ampera dijadikan Direktorat Permuseuman yang berada dibawah Direktorat Jenderal Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Sejak itu nama Bali Museum disempurnakan menjadi Museum Bali.

Seiring dengan pengembangan museum Bali, muncul gagasan untuk mendirikan museum negeri dan museum daerah yang lain di Bali. Demikian juga tidak ketinggalan para pemerhati seni berupaya ikut membantu pemerintah dalam pengembangan dan pembinaan museum, hal ini dapat dilihat dari mulai berdirinya museum-museum swasta. Museum-museum tersebut antara lain :

1. Museum Bali

Museum Bali adalah salah satu diantara museum-museum di Bali yang mempunyai corak dan koleksi yang berbeda. Museum ini didirikan untuk mengantisipasi proses pemiskinan budaya Bali dan menyelamatkan benda-benda warisan budaya yang tak ternilai keagungannya sebagai hasil karya seni pembuktian kebesaran masyarakat Bali. Setelah Bali di kuasai oleh Belanda tahun 1910 warisan budaya tersebut mulai berpindah dan diboyong keluar Bali. Museum Bali adalah museum pemerintah dibawah teknis pengawasan Departemen Pariwisata dan Budaya

a. Lokasi Museum

Lokasi Museum Bali berada di kawasan budaya, karena lingkungan di sekitar Museum Bali terdapat suasana budaya Bali dengan keberadaan Pura Jagatnata yang terletak di sebelah utara museum.

b. Bangunan Bangunan Museum

Gedung atau ruang pameraan museum terdiri dari Ruang Gedung Timur Atas dan Bawah, Ruang Gedung Buleleng, ruang Gedung Karangasem dan Ruang Gedung Tabanan. Ruang lain yang dimiliki oleh Museum Bali antara lain ruang Koperasi, Gedung Preparasi dan Konservasi dan tempat penyimpanan koleksi, ruang koleksi, auditorium dan ruang tata usaha, ruang bimbingan dan perpustakaan, kolam, padmasana, bale bengong dan ruang terbuka / taman. Koleksi museum disajikan dalam vitrin-vitrin yang ditata pada dinding ruangan. Luas areal Museum Bali : 6000 m2.

c. Koleksi Museum Bali

Koleksi yang ada pada museum Bali terdiri dari :

* Koleksi Historika yang meliputi koleksi prasejarah, koleksi sejarah

* Koleksi Numismatic seperti mata uang logam, uang bolong

* Koleksi Kramologika meliputi keramik yang terbuat dari tanah liat.

* Koleksi Fililogika seperti naskah kuno.

* Koleksi Etnografi meliputi pehiasan diri, peralatan rumah tangga, senjata dan peralatan upacara.

* Koleksi Kesenian meliputi seni rupa, peralatan tari dan tabuh.


2. Museum Le Mayeur

Museum Le Mayeur dikelola oleh pemerintah di bawah koordinasi Museum Bali. Pengelolaan museum ini di ambil alih oleh pemerintah setelah meninggalnya pemilik museum dengan tujuan agar kolaksi museum tetap terjaga dan terawat sehingga tetap dapat menjadi salah satu obyek wisata kawasan wisata Sanur. Berdasarkan koleksi yang dimiliki Museum Le Mayeur termasuk dalam museum khusus dan museum memorial karena khusus mengoleksi lukisan dan perabotan yang dipakai Le Mayeur semasih hidup.

a. Lokasi Museum

Museum Le Mayeur berlokasi di Jalan Hang Tuah, Pantai Sanur. Museum ini didirikan pada tahun 1957 setelah secara sah mendapat akte dari Menteri Pendidikan yang menjabat pada masa itu. Museum Le Mayeur ini berfungsi untuk mengumpulkan, menyimpan, merawat, melestarikan dan mengkomunikasikan benda lukisan hasil karya Le Mayeur.

b. Bangunan-bangunan Museum Le Mayeur

Bangunan yang dijadikan museum adalah sebuah rumah tinggal milik Le Mayeur sendiri yang pada awalnya dengan kondisi yang sangat terbatas untuk menyimpan karya lukisan yang cukup banyak. Dalam perkembangan selanjutnya setelah Le Mayeur meninggal, rumah tinggal tersebut menjadi ruang utama museum dan di bangun beberapa bangunan baru antara lain Bale Pecanangan untuk menghaturkan sesaji, Bale Bengong tempat untuk latihan menari.

c. Koleksi Museum Le Mayeur

Koleksi Museum Le Mayeur berupa koleksi lukisan hasil karya Le Mayeur. Jumlah lukisan yang dipamerkan sampai saat ini sebanyak 89 buah lukisan yang dibuat selama Le Mayeur menetap di Bali. Benda-benda koleksi selain lukisan yang dipamerkan dalam museum antara lain almari, meja, piring, guci, kursi. Benda-benda ini adalah perlengkapan rumah tangga yang pernah digunakan oleh keluarga Le Mayeur. Semua benda koleksi ini dipamerkan dalam gedung pameran dan Bale Pecanangan.

3. Museum Gedong Arca

Museum Gedong Arca merupakan Museum Purbakala yang terletak di Desa Bedulu, Kecamatan Belahbatuh, Kabupaten Gianyar. Pendirian Museum Gedong Arca dirintis pada tahun 1958-1959 oleh Dr R.P. Soejono sebagai Kepala Kantor Lembaga Purbakala dan Peninggalan Nasional Cabang II Gianyar dan sebagai realisasi pendiriannya pada tanggal 14 September 1974 Museum Gedong Arca ini diresmikan oleh Gubernur Bali yang dijabat oleh Bapak Sukarmen. Museum Gedong Arca ini berfungsi untuk mengumpulkan, menyimpan, merawat, melestarikan dan mengkomunikasikan benda-benda purbakala meliputi wilayah Bali dan Lombok yang berlokasi di Bedulu Gianyar.

a. Bangunan-bangunan Museun

Museum Gedong Arca yang dibangun di atas tanah seluas 2.564 m2 di desa Bedahulu Gianyar ini merupakan tonggak penting dalam sejarah pelestarian peninggalan purbakala yang meliputi wilayah Propinsi Bali, NTT dan NTB, sehingga museum ini memiliki nilai histories yang sangat tinggi.

Secara umum Museum Gedong Arca terbagi dalam tiga zone yaitu zone Gedung Kantor, zone Gedung Arca dan Balai Penyelamatan Benda-benda Purbakala. Kantor pengelola berada dalam areal dengan letak paling selatan dari site bangunan museum. Bagian tengah adalah komplek Gedung Arca yang terbagi dalam tiga halaman dan paling utara adalah Balai Penyelamatan Benda-benda Purbakala.

Tiga halaman Gedong Arca yang disesuaikan dengan pembagian halaman pura di Bali yaitu halaman luar, halaman tengah dan halaman dalam. Halaman luar terdapat tiga buah bangunan yaitu wantilan, tempat penjualan tiket dan bale kulkul. Pada halaman tengah terdapat lima buah bangunan, dimana satu bangunan berada ditengah dan empat bangunan berada di empat sudut halaman. Gedung pada halaman tengah digunakan untuk ruang pameran dan salah satu gedung difungsikan sebagai gudang. Pada bagian halaman dalam ditengah-tengah terdapat sebuah kolam dan taman berbentuk segi empat. Pada halaman dalam terdapat tujuh buah bangunan yang dipergunakan untuk pameran tetap dan tempat suci.

b. Koleksi Museum

Koleksi Museum Gedong Arca adalah benda-benda purbakala yang berasal dari seluruh Bali. Benda-benda koleksi diperoleh dengan cara mengadakan penggalian di lapangan. Koleksi yang terdapat di museum ini adalah benda-benda yang berasal dari masa prasejarah dan sejarah. Jenis benda koleksinya antara lain alat-alat rumah tangga, alat-alat untuk berburu, menangkap ikan, bercocok tanam, alat untuk keperluan kepercayaan dan agama.

c. Pengelola

Museum Gedong Arca dikelola dan diatur oleh Kantor Suaka Peninggalan Sejarah dan Kepurbakalaan Wilayah Propnsi Bali yang bernaung dibawah Direktorat Jenderal Sejarah dan Purbakala, Derektorat Jenderal Kebudayaan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

4. Museum Puri Lukisan Ratna Wartha

Lokasi Museum Puri Lukisan terletak di Desa Ubud dan Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar. Lokasi museum ini sangat strategis berada diatas tanah munduk yaitu sebidang tanah dengan keadaan yang agak tinggi di kelililingi oleh semak, jurang, sawah dan sungai. Bangunan ini berdiri diatas tanah seluas 100 are pada ketinggian 300 m diatas permukaan laut dan temperatur rata-rata 280C. Setiap gedung menampilkan wajah tradisional Bali.

Museum Puri Lukisan adalah suatu tempat yang berfungsi untuk mengumpulkan, menyimpan, merawat, melestarikan dan mengkomunikasikan benda lukisan dan benda seni lain hasil karya para seniman yang tergabung dalam kelompok seniman seni lukis, seni pahat, seni patung dan kerajinan yang berlokasi di Ubud, Gianyar.

Museum ini dibangun merupakan gagasan dari tokoh masyarakat Ubud Tjokorda Gede Agoeng Soekawati yang bertujuan untuk memajukan dan mengembangkan hasil karya seni dan mengangkat kesejahtraan para seniman. Bidang seni yang telah berkembang dan mendapat perhatian untuk lebih dikembangkan adalah seni lukis, seni pahat, kerajinan emas, perak dan tenun.

a. Bangunan dalam Komplek Museum

Kompleks bangunan yang dimiliki oleh Museum Puri Lukisan yang dibangun pada areal seluas 13.500 m2 terdiri dari beberapa gedung :

1. Gedung Induk untuk kepentingan edukatif, kultur dan kamar penyimpanan koleksi termasuk perawatannya.

2. Gedung sayap kiri tempat pameran koleksi terpilih dan bermutu tinggi, baik patung maupun lukisan.

3. Gedung sayap kanan merupakan pusat kegiatan para seniman dan seniwati dalam berkarya seni.

4. Sebuah bangunan barang-barang souvenir semuanya berupa barang-barang contoh untuk dijual.

5. Tempat tiket terletak di bagian depan jembatan museum, sebuah toilet

6. Komplek bangunan pameran sementara yang terdiri dari sebuah wantilan, sebuah balai panjang yang digunakan untuk kegiatan pameran temporal.

b. Koleksi Museum

Koleksi Museum Puri Lukisan antara lain koleksi seni lukis mulai dari lukisan tertua sampai lukisan terbaru. Koleksi seni patung , koleksi seni pahat dan kerajinan. Koleksi lukisan tertua yang dimiliki berasal dari tahun 1931 karya alm. Ida Bagus Made Kembeng dan koleksi patung tertua dari tahun 1932 karya Ida Bagus Ketut Gelodog

c. Pengelola

Museum Puri Lukisan adalah museum swasta berada dibawah pengelolaan Yayasan Ratna Wartha. Tugas dan kewajiban pengelola adalah melaksanakan aturan dan tata tertib organisasi, memilih dan mengadakan penilaian terhadap hasil karya seni dan mengadakan hubungan antar daerah atau negara di dunia dalam rangka promosi, mengadakan pameran dan sebagainya.

Selain tersebut diatas, berikut merupakan Museum-museum lainnya yang ada di Bali antara lai

5. Museum Gedong Kirtya

–          Lokasi : Singaraja,  Kabupaten Buleleng

–          Didirikan : tahun 1928

–          Pendiri : Yayasan Van Deer Tuuk

–          Status : Museum Daerah yang dikelola Pemda Tingkat I Bali

–          Koleksi : berupa pustaka lontar yang berjumlah ± 5000 buah

6. Museum Manusa Yadnya

–          Lokasi : Mengwi,  Kabupaten Badung

–          Didirikan : tahun 1974

–          Pendiri : Pemda Tingkat II Badung

–          Status : Museum Daerah, yang dikelola Pemda Tingkat II Badung

–          Koleksi : berjumlah 137 buah yang terdiri dari :

Kelompok koleksi upacara Manusa Yadnya mulai dari upacara     magedong-gedongan sampai upacara perkawinan.

Kelompok koleksi upacara Pitra Yadnya yaitu kelanjutan upacara Manusa Yadnya terdiri dari upacara Ngaben dan Memukur.

7. Museum Subak

–          Lokasi : Desa Sanggulan,  Kediri, Tabanan

–          Didirikan : tahun 1980

–          Pendiri : Pemda Tingkat I Bali

–          Status : Museum Daerah yang dikelola Dinas Kebudayaan Bali

–          Koleksi : koleksi yang berhubungan dengan alat-alat pertanian   tradisional dan Subak.

8. Museum Neka

–          Lokasi : Ubud,  Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1982

–          Pendiri : Pande Wayan Suteja Neka

–          Status : Museum Swasta yang dikelola Yayasan Dharma Seni

–          Koleksi : berupa lukisan karya pelukis terkenal seperti I Gusti Nyoman Lempad, Arie Smith, dan lain-lain yang berjumlah 312 buah

9. Museum Perjuangan

–          Lokasi : Desa Klaci, areal Makam Pahlawan Margarana, Tabanan

–          Didirikan : tahun 1983

–          Pendiri : Yayasan Kebaktian Proklamasi (YKP) Bali

–          Status : Museum swasta yang dikelola YKP Bali

–          Koleksi : peralatan perang, radio untuk militer, pakaian seragam pejuang kemerdekaan, senjata, beberapa lukisan, patung dan lainnya

10. Museum Patung Widya Kusuma

–          Lokasi : Br. Nyuh Kuning, Desa Lodtunduh, Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1990

–          Pendiri : Nyoman Sujendra

–          Status : Museum swasta, dikelola Yayasan Desa Adat Nyuh Kuning

–          Koleksi : berupa patung-patung yang dikerjakan pemahat di Ubud

11. Museum Semarajaya

–          Lokasi : Semarapura, Kabupaten Klungkung

–          Didirikan : tahun 1992

–          Pendiri : Pemda Tingkat II Klungkung

–          Status : Museum Daerah yang dikelola Pemda Tingkat II Klungkung

–          Koleksi : berupa benda-benda prasejarah dan sejarah, serta barang kerajinan khas Klungkung yang berjumlah 59 buah.

12. Museum Manusia Purba

–          Lokasi : Gilimanuk, Kabupaten Jembrana

–          Didirikan : tahun 1992

–          Pendiri : Pemda Tingkat II Jembrana

–          Status : Museum Daerah yang dikelola Pemda Tingkat II Jembrana

–          Koleksi : berupa alat-alat dari batu, kapak, patung dari batu dan fosil manusia pithecantropus dengan jumlah koleksi 60 buah

13. Museum Seni Lukis Klasik Bali

–          Lokasi : Desa Takmung, Kabupaten Klungkung

–          Didirikan : tahun 1992

–          Pendiri : Drs. Nyoman Gunarsa

–          Status : Museum swasta tingkat lokal

–          Koleksi : berupa karya seni lukis klasik Bali, patung, keris tradisional, wayang yang berjumlah 166 buah

14. Museum Sidik Jari

–          Lokasi : Jl. Hayam Wuruk, Tanjung Bungkak, Denpasar

–          Didirikan : tahun 1994

–          Pendiri : I Gusti Ngurah Gede Pemecutan

–          Status : Museum swasta yang dikelola Yayasan Kerti Budaya

–          Koleksi : berupa lukisan yang dibuat dengan ujung jari dan karya seni lainnya dengan jumlah koleksi 102 buah

15. Museum Rudana

–          Lokasi : Peliatan Ubud, Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1995

–          Pendiri : I Nyoman Rudana

–          Status : Museum swasta yang dikelola Yayasan Seni Rudana

–          Koleksi : berupa lukisan karya pelukis terkenal seperti I Gusti Nyoman Lempad, I Gusti Ketut Kobot, Ida Bagus Made Wija, Affandi, Basuki Abdullah, Fajar Sidik dan lain-lain yang berjumlah 245 koleksi

16. Museum Seni Agung Rai “ARMA”

–          Lokasi : Peliatan Ubud, Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1996

–          Pendiri : Anak Agung Gede Rai

–          Status : Museum swasta yang dikelola Agung Rai

–          Koleksi : berupa lukisan sebanyak 55 buah

17. Museum Bali Bird Park

–          Lokasi : Desa Singapadu,  Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1995

–          Pendiri : Putu Sidarta

–          Status : Museum swasta

–          Koleksi : berbagai jenis binatang dari seluruh dunia

18. Museum Renaissance “Blanco”

–          Lokasi : Desa Campuhan Ubud, Kabupaten Gianyar

–          Didirikan : tahun 1999

–          Pendiri : Don Antonio Blanco

–          Status : Museum swasta

–          Koleksi : berupa lukisan hasil karya Antonio Blanco semasih hidup

19. Museum Marka

–          Lokasi : Desa Kemenuh, Kabupaten Gianyar

–          Pendiri : Ida Bagus Marka

–          Status : Museum swasta

–          Koleksi : berupa patung-patung hasil karya Ida Bagus Marka

20. Museum Kupu-kupu

–          Lokasi : Desa Bedugul, Kabupaten Tabanan

–          Status : Museum Daerah yang dikelola Pemda Tingkat II Tabanan

–          Koleksi : berupa binatang kupu-kupu dari seluruh Indonesia dan beberapa negara di dunia

Sumber : Landasan Konsepsual Perancangan Tugas Akhir “Museum Kerajinan Emas dan Perak di Celuk-Gianyar” oleh I Gde Pande Juliawan dan Himusba th. 2004

July 19, 2009 - Posted by | Silver Jewelry | , , ,

5 Comments »

  1. tanya dimana alamatlengkap musium kupu – kupu ?

    Comment by nur imamah | December 1, 2009 | Reply

    • Bali Butterfly Park Taman Kupu Kupu
      Jalan Batukaru, Sandan Wanasari Bali 80351
      Indonesia
      Tel: +62 361 814 282; 814 283
      Fax: +62 361 814 281
      THX

      Comment by kevinabali | December 4, 2009 | Reply

  2. Salam Budaya

    Docufest 2010 Festival Film Dokumenter thema Museum. Pendaftaran online via website http://www.kedaifilmnusantara.com

    Bli, blum ada lho,.. peserta dr Bali..even banyak museum dan movie maker dr kota seni ini🙂

    trims di tunggu ya

    Comment by KFN | February 12, 2010 | Reply

  3. mau cross check sedikit untuk koleksi museum nomor 12. museum Manusia Purba Gilimanuk. koleksi disana menginformasikan suatu situs necropolis (penguburan) dengan tinggalan kubur primer maupun sekunder, dengan wadah (jar dan sarkofagus) maupun tanpa wadah dengan temuan rangka dari Ras Mongoloid. selain itu juga terdapat bekal kubur berupa manik2 & benda2 perunggu. bukan Pithecantropus seperti di Sangiran loh, karena kedua situs ini berbeda jaman (sangiran dengan pithecantropusnya jaman batu dan gilimanuk jaman perundagian). Thx, semoga Museum & Situs Gilimanuk khususnya mulai banyak diminati generasi muda.

    Comment by adisus | November 23, 2010 | Reply

    • thanks banget atas infonya sehingga dapat menambah informasi yang lebih update dari content blog saya.

      salam,
      kevinabali

      Comment by kevinabali | December 23, 2010 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Archives

  • Blog Stats

    • 127,997 hits
  • Recent Posts

  • ardha candra arsitektur art center artshop asta bhumi asta kosala kosali bajra sandhi bali bali kite festival barong bbm breakfast buleleng cara celuk chevrolet culture dahsyat emas galungan gambelan gamelan gedung gong kebyar healthy hemat heritage ideal janger jegog jembrana joged kadar kerajinan kesehatan kite layang-layang melasti merawat mobil monumen museum museum bali ngaben nyepi obat obyek wisata ogoh-ogoh pande pariwisata pelabuhan pelebon perak perhiasan perpustakaan pesta kesenian bali pete pitra yadnya PKB sarapan sejarah Seks seksual seni situs sudamala sunset tahun baru saka tamblingan tari tari baris tari pendet tema tips tradisional
  • Event

    June 15 - July 13, 2013

    Bali Art Festival XXXV 2013
    “Taksu : Membangkitkan Daya Kreatif dan Jati Diri”
    Please visit http://www.baliculturegov.com or contact: 0361. 243 621 for detail information & schedule

    kitefest2009

    July, 2013

    The annual event takes place around July or August as the strong wind heads for Padanggalak, Sanur, where the festival is held. Never imagine numerous small colourful kites decorate the blue sky above Sanur beach as the festival shows off various forms and colours of giant kites of 10-meter width. It is really about the competition of Balinese's creativity.

    bali10k

    August, 2013

    The month of August in Bali witnesses the great commemoration of the anniversary of Bali Province that takes place on August. The running competition takes participation of elite athletes from international, national, public and students. As part of sport tourism, this event is expected to draw a big number of tourists to highlight this event on their holiday agenda.

    sanurfest

    September 26th - 30th, 2013

    Amongst the foreign arrivals, Europe particularly, Sanur suits their best taste. The green view of villages in Sanur area which is well sustained inspires the organization of Sanur Village Festival that brings along a series of cultural events, music shows and culinary festival, also dance performances and water sports activities. Besides, through this event, the villagers around Sanur can merge with international community.

    kutakarnival2008

    October, 2013

    The carnival that takes place in the most famous tourist spot in Bali, Kuta beach, is usually held towards end of the year, like in October or September. It is a complete annual occasion consisting of beach sports, art and cultural, food festival, and painting exhibition centered at bursting Kuta.

    nusaduafiesta

    November, 2013

    Taking place in the best tourist spots, Nusa Dua and Peninsula Island, an annual festivity of Nusa Dua Fiesta is scheduled in October. The special 4-day occasion combines art and cultural activity, sport, music and exhibition also.

  • Partner

    Bali Post
    BaliBlogger
  • SAMSUNG Galaxy S4 [i9500] - White
    APPLE iPhone 5 16GB by Telkomsel - Black
  • %d bloggers like this: